Jokowi Kunjungi Korban Gempa Di Palu Dengarkan Keluhan Pasien

Jokowi Kunjungi Korban Gempa Di Palu Dengarkan Keluhan Pasien

Jokowi Kunjungi Korban Gempa Di Palu Dengarkan Keluhan Pasien

Jokowi Kunjungi Korban Gempa Di Palu Dengarkan Keluhan Pasien – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi korban gempa dan tsunami yang dirawat di rumah sakit darurat di Bandara Mutiara Sis Al-Jufri, Kota Palu, Sulawesi Tengah. Dalam pertemuan dengan puluhan korban, Jokowi berusaha membesarkan hati mereka.Ada sekitar 23 pasien korban gempa-tsunami Sulteng yang Jokowi sapa. Ia pun terlihat saksama mendengarkan keluhan dari para pasien yang disapa dalam kunjungannya pada Rabu, 3 Oktober 2018.

Ibu tenang, kita selesaikan satu-satu, semua yang perlu perawatan segera kita rujuk ke Makassar,” kata Jokowi berusaha membesarkan hati salah seorang korban seperti melansir rilis laman pada Kamis (4/10/2018).Para pasien itu berada di rumah sakit darurat Bandara Mutiara Sis Al-Jufri untuk diterbangkan ke Makassar (Sulawesi Selatan) dan Manado (Sulawesi Utara) guna mendapat perawatan lebih intensif.

Menteri Kesehatan RI, Nila Moeloek yang juga mengecek kondisi korban gempa-tsunami mengatakan hingga kini tenaga kesehatan dan logistik masih cukup.Kapasitas nasional masih mampu menangani, sehingga kita belum membutuhkan bantuan dari asing, baik orang maupun logistik kesehatan,” kata Nila seperti dikutip rilis Sehat Negeriku.

Saat ini, sekitar 15 dokter bedah sedang bertugas di Palu-Donggala. Jika merujuk pada kasus bedah, diantara jumlah pasien yang harus melakukan operasi, baik darurat maupun dipersiapkan, dinilai sudah cukup.

Kita masih punya kekuatan besar, kalau tidak bisa ditangani di sini, kita masih punya rumah sakit tipe A di Makassar, kirim ke RS Wahidin, ahlinya juga masih banyak disana. Kalau kurang ya kita kirim lagi, masih sangat sangat cukup,” kata Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, dr Ahmad Yurianto.

Selain tenaga kesehatan yang dianggap cukup, stok obat saat ini pun dalam kondisi aman. Karena, sistem obat yang dipakai menggunakan buffer/safety stock yang dimiliki oleh instalasi farmasi, juga bantuan dari relawan, serta pencatatan dan pengeluaran yang selalu terpelihara.

Belakangan anak itu diketahui bernama Izrael (4). Tanpa rasa takut, bocah berpakaian garis-garis putih biru itu menghampiri Jokowi dan menyalaminya.Bagi Jokowi, pertemuannya dengan Izrael menjadi momen yang tak akan terlupakan. Lewat akun Twitter dan Instagramnya, kakek dari Jan Ethes ini mengenalkan siapa sosok Izarel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *