Presiden Joko Widodo Sebut Media Sosial Jadi Tantangan Revolusi

Presiden Joko Widodo Sebut Media Sosial Jadi Tantangan Revolusi

Presiden Joko Widodo Sebut Media Sosial Jadi Tantangan Revolusi

Presiden Joko Widodo Sebut Media Sosial Jadi Tantangan Revolusi – Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyatakan revolusi industri 4.0 membawa tantangan baru bagi moralitas masyarakat, baik di Indonesia maupun dunia. Tantangan yang dimaksud adalah munculnya media sosial.

Dengan adanya media sosial, masyarakat dengan mudah dan cepat menyebarkan informasi. Baik itu informasi yang berdampak positif maupun negatif bagi kehidupan.

Semua bisa menginformasikan apa pun,” kata Jokowi saat membuka Pameran Indonesia Science Expo (ISE) Tahun 2018 di Hall 5, Indonesia Convention Exhibition (ICE), Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang, Kamis (1/11/2018).

Melalui media sosial, kata Jokowi, masyarakat juga bisa tampil seperti wartawan dan pemimpin redaksi.

Muncul media tanpa redaksi bisa membuat warga jadi wartawan. Ada berita langsung dimunculkan, ada informasi dimunculkan. Rapat redaksi yang dulu tertata rapi digantikan peran medsos dan jempol atau like menjadi pemimpin redaksi di media sosial sekarang ini,” ujar Jokowi.

Menghadapi fenomena ini, pemerintah tidak bisa bekerja sendiri. Jokowi mengatakan, perlu keterlibatan masyarakat untuk merawat moralitas. Selain itu, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) juga diharapkan dapat memberikan kontribusi guna mencegah penyalahgunaan media sosial.

“Regulasi pemerintah tidak cukup menyelesaikan masalah, sebab tidak semua bisa dipagari regulasi. Yang dibutuhkan sekarang adalah standar moralitas yang semakin tinggi berbarengan dengan penggunaan teknologi itu dan teknologi yang disalahgunakan harus diadang oleh teknologi lain, yang dipandu oleh standar moralitas yang tinggi,” jelasnya.

Jokowi meyakini, LIPI adalah satu-satunya lembaga yang paling relevan menjawab tantangan penyalahgunaan media sosial.

Dalam situasi seperti apa pun, lembaga penelitian menempati peran sentral dalam kehidupan manusia beserta ekosistem kehidupannya, berperan sentral melahirkan karya-karya riset unggul, dan berperan sentral dalam menjawab tantangan zaman yang ada,” katanya.

Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta kepada anak perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk berinovasi. Mengingat, kata Jokowi, makin berkembangnya teknologi dan informasi.

Saya ingin BUMN merespons cepat dan sudah bukan zamannya lagi BUMN kaku birokratis ambil keputusan. Setiap peluang yang ada. Bumn harus berinovasi,” kata Jokowi saat meresmikan Kawasan The Telkom Hub di Jakarta, Kamis (1/11/2018).

Dengan perkembangan teknologi yang ada saat ini, Jokowi menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan kecil bisa bersaing dan berpotensi berkembang pesat.Hal ini, kata Jokowi, bisa diadaptasi dan dicontoh oleh semua anak perusahaan BUMN.

Hati-hati kalau masih ada BUMN yang lambat, hati-hati tinggal tunggu waktu ditinggal. Saya titip perubahan sangat cepat. Segera respons adaptasi setiap ada perubahan,” ucap Jokowi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *